Skip to main content

7Hal yang paling menyakitkan adalah ketika kita membandingkan dengan orang lain. Bila kita sedang berada di suatu majlis dan bertemu dengan orang yang berpakaian hampir sama atau berwarna sama, kita merasa tidak selesa untuk berdekatan.

Secara psikologi, kita sangat tidak suka bila kehadiran kita baik secara fizikal atau sifat-sifat kita dibanding dengan orang lain. Cuba ingat pengalaman kita bila ada orang yang membandingkan kita, bagaimana perasaan kita saat itu?

Tetapi, kebanyakan ibubapa sering melakukan hal ini pada anaknya – membandingkan anak yang malas dengan yang rajin. Anak yang kemas dengan yang comot. Anak yang cekap dengan anak yang lembap. Anak yang mendapat markah tinggi di sekolah dengan anak yang markah rendah.

Ayat yang sering terdengar biasanya seperti, “Cuba kamu rajin belajar seperti adik, mesti markah kamu tidak seperti ini!”.

Jika kita tetap melakukan kebiasaan ini, beberapa akibat akan berlaku; anak kita semakin tidak menyukai kita. Anak yang dibandingkan akan iri dan dengki dengan yang dibanding. Anak yang menjadi pembanding akan merasa sombong dan bongkak.

Apa yang sebaiknya kita lakukan?

Tiap manusia dilahirkan dengan watak dan sifat yang unik. Jangan sesekali membandingkan antara satu sama lain. Catat perubahan setiap sikap anak.

Jika ingin membandingkan, bandingkanlah dengan sikap mereka di masa lalu, ataupun dengan nilai-nilai ideal yang ingin mereka capai.

Contohnya,

“Eh, biasanya anak papa / mama suka mengemas tempat tidur, kenapa hari ini tak ya?”

Gambar : http://mediasubs.ru/group/uploads/po/pozitiv/image/1377705132-276070-5100.jpg

Tips dari : http://chentazulya.blogspot.com/…/37-tabiat-ibubapa-memberi

Husna Haron

Leave a Reply